Ummi : Air dan ASI

Hffff…….. sebenarnya banyaaak sekali yang pengen ditulis tentang Air.. Tapi kok Ummi baru nemu mood sekarang ya? ^__^
Ummi bingung ngasih judul apa, Sayang Air (Gak mbois yah judulnya??!)
Kali ini, ummi pengen cerita pas Air habis dilahirkan..

Apa yang difikirkan seorang ibu setelah anaknya lahir? Hmmm… macem2 sih ya Sayang.. Tapi, yang ada di fikiran ummi waktu itu adalah : Air susu ummi udah bisa keluar banyak belum ya??

Nah, waktu di rumah sakit, waktu itu ummi masih belajar manyusui Air.. Pada hari pertama, Air mau nyusu ke ummi, meski cuma di yang kiri saja..

Di keesokan harinya, Air susaaah sekali mau nyusu. Akhirnya abi dan ummi ingat, kalo kita belum men-tahnik kamu, Sayang..

Karena waktu itu ada eyang kakung, maka Eyang lah yang men-tahnik kamu..
Setelah itu, alhamdulillah.. Bidadari ummi yang mungil ini mau nyusu..

Masalah ternyata belum berhenti di situ.
ASI nya ummi belum keluar banyak..

Tapi ummi tidak mau menyerah begitu saja ! (Meski sempat stress dan nangis juga lho, tanya deh abi, huhuhu)

Segala macam sayuran hijau, pahitnya daun pepaya, ummi lahap, demi kamu, Sayang..

Abi juga membelikan pompa ASI–yang harganya ndak nyampe 100 ribu itu, hehe–siapa tahu bisa keluar banyak ASInya kalau dipompa. Dan tahukah Sayang, waktu pertama kali dipompa, ASI nya ummi cuma keluar beberapa tetes.. Hiks, sedihnya waktu itu..

Namun alhamdulillah.. Hari ke- 4 pasca melahirkan Air, ASI ummi keluar buanyaaak.. Sampai Air puas minumnya, dan berat badan Air bisa naik 3 ons seminggu setelah lahiran.. Allah memang hebat yah, sudah mengatur segalanya sedemikian rupa..

Nah, Sayang.. Jika kelak sudah jadi seorang ibu, jangan menyerah yah, untuk memberikan asupan terbaik untuk anakmu (berarti cucu umi donk), yaitu ASI eksklusif. Okee..

Sedikit tips dari ummi nih.. (mungkin bisa buat ibu2 lain juga yang mau melahirkan).
1. Yakinkan diri, kalo pasti bisa memberikan ASI eksklusif. Keyakinan berimbas ke mood loh
2. Usaha dunk.. Jangan pernah ada alasan ASInya keluarnya sedikit, atau putingnya tidak keluar, lantas langsung menyerahkan asupan bayi ke susu formula.. Makan sayuran hijau sebanyak mungkin, kalau perlu minum kaplet lancar asi dari daun katuk. Kalo yang puting nya tidak keluar, ummi dulu juga ga keluar, rata! Jangan menyerah deh, terus saja disusukan ke bayinya (meski sampe lecet2). Karena dengan begitu, insyaAllah puting akan terbentuk sendiri. (Jangan ada yang berfikiran kata2 ‘puting’ di sini bersifat pronografi yah)
3. Jaga mood >> ini butuh peran suami nih.. Dukungan suami akan amat sangat berarti. Dan untuk para suami, selalu dukung istrinya yah, termasuk suami kamu kelak, Sayang.. Suami harus selalu standby mendampingi istri, termasuk pas malam2 kalau si bayi butuh disusuin.
4. Keluarga besar, harus difahamkan tentang pentingnya ASI eksklusif. Ini penting, karena terkadang, orang tua/mertua jadi penghalang berhasilnya program ini. Karena belum faham, biasanya beliau2 akan menanjurkan untuk sufor sajalah, terutama jika si ibu belum keluar banyak ASInya.

Jadi, Air Sayang.. be the best mother for your children yah.. ^^

p.s.Abii.. ummi akhirnya dah posting loh, jangan di’marahin’ lagi yaa.. (semoga istiqomah–masa’ kalah sama abi)

About Avatar Dad

Avatar Dad adalah hanya sekedar nickname. Avatar Dad adalah penulis bebas. Inginnya dalam setiap tulisannya dalam format cerita, sebagai pembelajaran untuk bercerita ke anak-ana kelak

2 thoughts on “Ummi : Air dan ASI

  1. hanis mengatakan:

    yieeee…. akhirnya umi ngepost juga😀
    smangat mimik ASIX, Air!!!
    ngomong2 pompa, aku juga nyiapinnya pompa murah beud, cuma 50ribuan, hahay😆
    btw, Elok, adakah hubungannya tahnik dgn mood beby nyusu?

  2. Budi mengatakan:

    Air susu ummi? ASU dong. :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s